Recent Posts

Senin, 06 Desember 2010

kuliner malam hari di bandung

ada yang sering kelaparan di malam hari ??
apa yang biasanya di makan ? kalo aku, jujur aja.. gak jauh jauh dari fast food (terjawab sudah kenapa badan ku mengembang, huff..)
bosan ? tentu saja !

berawal dari tanya sana sini..
ini lah beberapa 'tempat malam' untuk variasi makan malam kamu.. :D

1.Cafe Madtari
Siapa yang tak kenal Cafe Madtari. Cafe pinggir jalan yang selalu ramai ketika malam menjelang di kota Bandung. Untuk lokasi, dia sudah 2 kali pindah setau ku.
Pertama di DU, lalu di dekat dago plaza, lalu di dekat taman flexi (masih di dago juga sih..). Tapi walau lumayan bisa dibilang sering pindah tempat, pengunjungnya tetap ramai lohhhh...!
Cafe Madtari ini sangat cocok untuk penggila keju yang ditabur di atas Roti/Indomie/Pisang untuk variasinya.
i always said : "ini mah keju pake mie.. bukan mie pake keju"
seriously.. kejunya itu [i]masyaAllah[/i]..
selain keju parut yang membludak, suka ada 'ranjau' di dalamnya loh.
ranjau disini bukan cabe ! tapi potongan keju yang masih amat tebal !
hmm,. bener bener tempat yang cocok buat penggila keju, tapi hati hati jadi eneg yah :p

disini bukan hanya indomie loh menu nya,.. ada roti dan juga pisang.
untuk variasi menu menunya (seinget ku aja yaa..)
indomie goreng/rebus : keju, kornet, telur.
roti : coklat, kacang, strawbery, susu dan pisang.
pisang : coklat, kacang, strawbery, dan susu
minumnya : Wedang jahe, STMJ, jeruk, susu sapi murni, coffee, teh manis, teh tawar. Juga tersedia versi dingin dan hangatnya. Untung saja tidak ada minuman yang juga ditaburi dengan limpahan keju parutnya, kalau tidak lengkaplah gelar Cafe Madtari ini menjadi istana keju parut :D
menu andalan ku : mie goreng keju telur + es jeruk
(jeruknya lumayan bisa menetralisir rasa keju yang segambreng :p)

2. Chinese Food Omwan (Jl.Burangrang)
menunya: Nasi goreng sea food, Ifumi, Kwetiau, Cap Cay, Fuyung hay, Mie goreng Spesial, Cumi Asam manis, Ayam goreng mentega, dll.
Kalau sama temen temen, belum pernah aku kesini.
Tapi kalo sama mas ku itu.. sering banget makan disini.
mau tau menu nya yang wah ? pesen deh fuyunghai.. sejujurnya, wah nya itu bukan dari rasanya sih khusus untuk fuyung hai ini (i guess..) tapi dari porsinya !! :D coba sajaaa..... biasanya aku fuyunghai nya itu buat lauk makan berdua / bertiga :p
menu andalan ku : nasi goreng ati ampela + angsio tahu jepang (tofu)

3. Perkedel Bondon. Jl Kebon Jati (di pintu selatan stasiun kereta api)
Harga : Rp 1.000
Menu : Perkedel kentang.
Perkedel ini dijual di warung nasi M. Unus, dimasaknya pake bahan bakar kayu/arang. Kalo dimakan anget2 asik banget. Bondon = Wanita malam. Dijadiin nama perkedel soalnya bukanya mulai dari tengah malem. Dan ada yang bilang sih dulunya emang banyak wanita malam disitu. Sekitar jam 23.00 di buka nya. Katanya, suka pake nomer antrian loh saking larisnya.
Aku sendiri baru pertama kali kesini, dan aku cuma makan perkedel 3 (CUMA ???????) + es teh botol :p

4. Nasi Kalong. Jl RE Martadinata 57 (Riau 57)
Macem-macem lauknya, kayanya ada 20 macem lebih. Kita tinggal milih. Katanya sih pake bahan-bahan alami buat bumbunya, seperti kluwek atau daun salam, jadi termasuk healthy food juga.
Harga tergantung yang kita pilih. Pas ama kantong pokoknya.
Bukanya jam 20.00 – jam 02.00 pagi, makanya disebut kalong, soalnya malem doang bukanya.
kalau dari spanduk yang di pasang, lumayan banyak artis yang sudah mampir dan diajak foto bersama disana.
Aku sendiri kesana baru 1x, dan aku rasa enaaak.. nasi nya itu nasi merah ;)

5. Surabi Enhai
Harga Rp 7.000-an kalo gak salah
Menu yang ada yaa seputar surabi dengan berbagai rasa aneka toping (mulai dari sosis, cokelat, oncom, telur, ayam, dll). Tapi ada juga colenak, ada juga pisang bakar. Surabinya bisa pake macem2 topping. Bukanya mulai jam 18.00 - 23.00.
menu andalan ku : semua !! :D soalnya enak.. :p
bisa tahan berjam jam sebenernya kalo disini.. tapi sayang, buka nya kurang lama :(
jadi kadang kalo lagi asik main sama temen, ehh tiba tiba udah di usir.

6. Warung Nasi Ceu Mar
Menu yang ditawarkan disini adalah menu masakan khas sunda, dan kita mengambil sendiri apa yang hendak kita makan, jadi harganya semua tergantung apa yang kita ambil. Untuk minumannya, tersedia teh, kopi, dan es jeruk, selain minuman botol dari pabrik.
Warung ini selalu buka sore hari hingga pagi keesokan harinya (pukul 16.00 - pukul 06.00). Tempat ini akan sangat ramai pengunjung ketika waktu sudah menunjukan pukul 10 malam, karena jam itu adalah jamnya rawan orang-orang kelaparan karena terlambat santap malam.
Susah loh cari tempat duduk disini. Antriannya juga We-Oo-We.
sayangnya.. menurutku nih sebagai anak kosan yang kondisi keuangannya sangat amat terbatas, harganya kurang bersahabat untuk makanan warung nasi :(
jika di beri pilihan nasi kalong atau ceu mar, aku lebih memilih nasi kalong :p

7. Bebek Borromeus. Jl Hasanuddin 8 Bandung (di tenda pinggir jalan di dekat belokan seberang pintu selatan RS St Borromeus)
Untuk menunya, ada Bebek Goreng/Bakar, Tahu, Tempe, Pecel Lele, Ayam Goreng/Bakar, Kol Goreng, dll.
Bebek Goreng + Nasi Rp 13.500, Teh Botol Rp 2.500, Krupuk kuning Rp 500, Tahu, Tempe Rp 500. Murah meriah bener.
Tenda pinggir jalan yang satu ini selalu full pengunjung, selain karena harganya yang benar-benar terjangkau, keempukan dari bebek Borromeus ini memang tak ada duanya. Soft banget pas digigit, kayanya dagingnya sudah dimasak berjam-jam. Rasanya juga nikmat, tidak amis sama sekali karena bumbu rempah yang dimasak berjam-jam itu benar-benar menghilangkan rasa amis bebek.
Rasa sambal pecelnya sendiri boleh dibilang soft banget. Buat yang takut pedas, disini tempatnya. Cuma kalau berminat mencoba bebeknya, jangan datang terlalu malam. Walau mulai buka pukul 17.00 WIB, namun karena peminat bebek Borromeus ini banyak banget, maka sekitar pukul 19.00 WIB saja kadang sudah kehabisan stok, apalagi kalau stok bebek Borromeus hari itu cuma sedikit. Kecewa sih kalau sudah kehabisan, cuma kalau sudah malas lagi pindah ke tempat lain, kamu bisa memesan ayam atau pecel lelenya, rasanya juga tak kalah sedapnya, tapi tetap saja beda dengan rasa bebek Borromeus. Tendanya sendiri sih tidak ada tulisan bebek Borromeus, tapi kalau kamu lihat antrian mobil dan motor di lokasi, langsung bisa terlihat yang mana tenda yang dimaksud. Atau kalau Anda kurang yakin, tanyakan saja pada tukang parkir di sekitar itu. Dijamin mereka pasti menunjukkan Anda tempat yang tepat. Porsi nasinya sendiri termasuk banyak untuk ukuran cewek, kekenyangan malah. Pokoknya soal harga sih dijamin murah meriah. Kalau makan berdua paling hanya habis sekitar Rp 27.000 an.

8. Punclut
lokasi ? ya punclut itu nama daerahnya. Punclut sendiri singkatan dari puncak ciumbuleuit. Nah pas sudah naik naik ke puncak gunung, disana kamu temuin deh banyak tempat makanan. Terserah.. tinggal pilih.. menunya hampir sama semua kok :)
Mau Nasi Merah plus Ayam Bakar hangat di tempat yang tinggi dengan suasana dingin dan pemanadangan alam yang indah? Kamu bisa lihat kota Bandung dari atas di tempat ini lho.. dan soal harga, dijamin terjangkau!
Menu yang biasa ku pesan sih Nasi Merah Ayam Goreng + Teh manis panas.
Sayangnya, teman teman ku sering malas kalo di ajak kesini =.=
Aku paling sering kesininya bareng sama mas ku dan teman temannya.
Dulu jalanan kesana nya emang rada jelek. Apalagi kalo kesana itu naik motor, pas pulangnya pasti cape. Bayangin aja jalanan yang [i]gerajukan[/i] terus di tambah turunan. Kan cape ngatur gas nya. tapi sekarang tenang ajaaa.. jalanannnya udah mulus coooyy :D :p

9.Roemah Kopi

Roemah ini memang memberikan warna lain bagi penikmat kopi. Biasanya, gerai kopi terdapat di mal-mal mewah dengan suasana kafe. Kali ini, saya bisa menikmati kopi dengan suasana yang sangat rileks, sembari menikmati keindahan alam yang menyejukkan hati.
Erat dengan nuansa etnik, tempat ini memang sengaja didesign seperti ‘rumah sendiri’. Sesuai dengan konsep pemiliknya, bisa menikmati kopi seperti di rumah sendiri. Tapi aku kesini sih bukan buat makan malam. Melainkan cuma buat duduk duduk + ngopi :p agak bangkrut tar kalo makan malem disini :p mending nyuruh temen pesen, terus aku icip icip aja ahh... :D

10. Seafood HDL Cilaki
HDL Cilaki adalah salah satu tempat makan seafood yang sangat terkenal di Bandung. Yang unik dari tempat makan ini adalah mereka buka cabang cukup berdekatan satu sama lain, yaitu sama-sama di daerah Cilaki. Yang pertamax ada di Cilaki bawah (deket Road Cafe), yang keduax ada di taman Cilaki (selurusan D’risol, dekat SMA 22), dan yang ketigax ini agak keatas dikit dari yang taman Cilaki, tapi masih tetanggaan ama SMA 22. Wuidih. Lama-lama Cilaki bisa jadi pusat seafood nasional.
Jangan liat dari harga, tapi liat lah lebih dalam. (Rasa dan PORSI)
menu andalan ku cumi saus madu. Bener-bener enaaaaaaaaak.
terakhir sih, untuk merasakan seporsi cumi itu merogoh kocek 50,000
tapiiii.. puas lohhh.. enaaakk.. dan bisa untuk berdua bertiga kok :D ;)
aku kalo kesana sama mas, beli nya cah kangkung + cumi saus madu itu.
Dan itu bisa sampai kita makan pas besok paginya. Hehehe..
kalo sama temen temen kesana, biasanya ber 9 - 11 orang itu habis 300ribuan.
yah harga standard berarti per orangnya sekitar 30ribu untuk menu seenak itu :D

4 komentar:

Ariff mengatakan...

haha, nulis kuliner juga akhirnya :D

vee mengatakan...

ahaha iyaa.. ini ku tulis yang sudah kukunjungi duang :p

Lia mengatakan...

haiiiiisssh... jadi ngiler liat foto keju-nya , ngbayangin roti pisang bakar keju.... :( sayang di thailand gak ada. slm kenal yah! new comer nih! :)

vee mengatakan...

mba lia : wahh senangnya blog ku dikunjungi :D
baru td pagi aku buka blog kamu mba krna ada tmnku yang share di wall FB.. eh pas buka blog ku, ternyata ada koment dr mba Lia.. asikk :D

ihihi.. iya salam kenal juga mba, ayoo pas ke Indo mampir ke madtari.. kejunya menanti loh :p

Poskan Komentar